Pages

Kamis, 06 Oktober 2011

6 Keajaiban tentang Kedipan Mata













Tanpa disadari, manusia pasti berkedip. Dengan berkedip, air mata akan membersihkan setiap kotoran yang menempel di mata sekaligus melembabkannya agar tak terjadi iritasi. Selain itu, sekarang ini kedipan mata juga sering dilakukan untuk menunjukkan ketertarikan pada lawan jenis.

Tetapi tak hanya itu saja alasan mengapa manusia berkedip setiap detik. Ada beberapa fakta unik yang tersimpan di balik setiap kedipan mata. Perempuan bisa mengatur waktu berkedip.


Dugaan bahwa perempuan lebih sering berkedip daripada pria ternyata sulit dibuktikan dengan fakta ilmiah. Tetapi kenyataannya, perempuan berkedip dua kali lipat lebih banyak dibanding pria. Jumlah kedipan setiap orang berbeda-beda tiap menitnya.


Namun, rata-rata kita berkedip 15 kali setiap 4 detik. Jumlah kedipan ini akan meningkat ketika seseorang dalam suasana cemas, gelisah, dan lelah. Situs Men's Health juga melaporkan bahwa perempuan yang tenagh mengonsumsi pil kontrasepsi akan berkedip 32 persen lebih sering daripada mereka yang tidak mengonsumsinya. Kedipan menginspirasi terciptanya sistem wiper.


Ternyata frekuensi mata manusia yang berkedip setiap detik menginspirasi Robert Kearns, untuk menciptakan wiper pada kaca depan mobil. Ide tentang wiper ini terjadi pada malam pernikahannya di tahun 1953, ketika sumbat botol champagne terpental ke mata kirinya.


Insiden itu menyebabkan ia mengerjap-ngerjapkan matanya dengan tak beraturan. Ia berkesimpulan bahwa mekanisme kerja wiper pada kaca depan mobil mirip seperti kedipan mata manusia. Bayi jarang berkedip. Sampai saat ini belum ada yang peneliti yang bisa menjelaskan mengapa bayi jarang berkedip dibandingkan orang dewasa. Bayi berkedip hanya dua kali atau kurang per menit nya.


Namun, frekuensi kedipan ini akan semakin bertambah sering seiring dengan pertumbuhannya. Namun, kedipan "normal" akan mulai didapatkan ketika anak sudah berusia 14-15 tahun. Teorinya, bayi lebih jarang berkedip karena mereka lebih banyak menghabiskan waktu untuk tidur, sehingga bayi tidak perlu "melumasi" matanya sesering orang dewasa. Kedipan dipengaruhi kondisi seseorang.


Frekuensi kedipan seseorang ternyata juga dipengaruhi oleh kondisi dan lingkungan sekitarnya. Misalnya, ketika mendapatkan informasi penting, biasanya kita jarang berkedip, atau sebaliknya. Pilot pesawat Angkatan Udara Amerika dalam simulasi terbangnya akan berkedip lebih sering ketika berada di zona aman, dibandingkan ketika berada dalam zona musuh.


Hal ini dipicu rasa takut akan kurangnya informasi yang diperoleh di tempat musuh. Dr John Stern, profesor emeritus di bidang psikologi dari Washington University, mengatakan bahwa George W. Bush berkedip lebih cepat saat mendapat serangan dari lawan politiknya, John Kerry, dalam debat kepresidenannya yang pertama tahun 2004. Kerry, yang lebih jarang berkedip, akhirnya memenangkan debat tersebut. Hewan pun berkedip.


Seperti manusia, ternyata hewan pun berkedip, kecuali hewan-hewan seperti ikan, ular, dan binatang lainnya yang tidak memiliki kelopak mata. Ada pula beberapa hewan lain seperti hamster yang berkedip hanya dengan satu mata. Tahun 1927, WP Blount menerbitkan sebuah buku tentang hewan yang berkedip, Studies of the Movements of the Eyelids of Animals: Blinking.


Di buku ini, Blount menemukan bahwa monyet Sudan berkedip sangat sering, tikus berkedip ketika bersin, dan kambing berkedip dengan jeda 30-60 detik. Mekanisme kedipan sebagai inovasi kacamata 3D. Sebuah perusahaan Brazil bernama Jonathan Post berhasil menciptakan sebuah alat yang memungkinkan kita untuk melihat secara 3 dimensi tanpa bantuan kacamata 3D. Alat ini bekerja dengan cara mengontrol kedipan mata sehingga dapat menciptakan ilusi optic 3D

0 komentar:

Poskan Komentar